Putusan PK, Muhammad Taufik Ketua Umum yang Sah di PSHT

Lampung Barat,Telisiknews.id – Proses panjang perjalanan hukum PSHT menemui titik terang setelah Mahkamah Agung ( MA ) Republik Indonesia ( RI ) memutuskan Bahwa SK Menkumhan RI nomor AHU-0010185.AH.01.07. Tahun 2019 tanggal 26 september 2019 yang diketuai oleh Dr. Ir. Muhammad Taufiq tetap sah.

Welly Dany Permana,SH.,MH selaku kuasa Hukum menuturkan,
dengan keluarnya putusan PK diatas maka terang benderang sudah berdasarkan pendapat Mahkamah Agung, bahwa perubahan susunan pengurus pusat pada tahun 2017 atau kepengurusan hasil parluh 2017 adalah tidak sah

Bacaan Lainnya

“Keluarnya putusan PK ini maka terang benderang sudah bahwa perubahan kepengursan tahun 2017 atau yang dikenal kelompok parluh 2017 tidak sah, sesuai pendapat mahkamah agung,” jelas welly

Secara terpisah Mohammad Samsodin,S.HI, sebagai kuasa hukum dan juga Biro Hukum menyampaikan kepada awak media, berharap putusan yang sudah final dan mengikat ini bisa dipahami dan diterima semua pihak

“Semoga putusan yang sudah final dan mengikat ini bisa diterima dan dipahami semua pihak,”harap Samsodin.

Putusan PK ini juga menegaskan bahwa tidak ada lagi dualisme kepengurusan PSHT kecuali diketuai oleh Dr. Ir. Muhammad Taufiq, karena telah diadili melalui dua peradilan yang berbeda dalam lingkup Mahkamah Agung yaitu putusan perdata MA RI nomor 1712, dan putusan usaha negara MA RI nomor 68 PK/PTUN/2022.

“Putusan ini juga menegaskan bahwa tidak ada lagi dualisme kepengurusan PSHT kecuali diketuai oleh Dr. Ir. Muhammad Taufiq, karena telah diadili dua peradilan dalam lingkup Mahkamah Agung,” beber Samsodin.

Seperti ketahui sejak tahun 2017, ada sekelompok orang yang mengaku telah merubah susunan kepengurusan PSHT yang dikenal kelompok parluh 2017.

Kebenaran mencari jalannya sendiri, sepertinya pepatah itu yang terjadi hari ini, semua kadang warga PSHT seindonesia berbahagia, terlebih lagi putusan PK ini keluar menjelang usia 1 Abad, sungguh Anugerah untuk PSHT.

“Semangat persatuan antar warga dan pengurus akan terwujud, jika semua kadang warga memaknai momentum akhir dari perjalanan Hukum PSHT adalah Anugerah dari Tuhan Yang Maha Esa” tutup Samsodin. (red)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.